Rss Feed
  1. Menangis lah...

    Monday, May 3, 2010

    Menangis..
    Ada apakah dengan topik menangis yg perlu dibincangkan, kan... Sb semua org pernah merasai situasi menangis...Ermm, lagipun, sejak lahir lagi kita sememangnya sudah pandai menangis, tanpa dibantu dan diajar dr sesiapa pun, kan....

    Aku pernah terbaca petikan dr seorg blogger, yg menceritakan tentang menangis... katanya..

    Menangis adalah akibat. Bukan sebab. Orang yang terlalu sedih akan menangis. Terlalu bahagia juga bisa menangis. Bayi yang ngompol akan menangis. Anak kecil diganggu temannya juga akan menangis. Seorang remaja putus cinta akan menangis. Seorang guru yang menghadapi murid yang sebegitu bebalnya, mungkin juga menangis. Orang tua yang ditinggal mati orang-orang terdekatnya juga akan menangis.

    Aku setuju bulat-bulat dgn pandangan dan pemerhatiannya, betul tu...
    Itulah normal kehidupan manusia. Ermmmm...lupa, disini,
    di ruangan blog ni aku lebih suka bercerita tentang diri sendiri, apa kaitan menangis yg boleh dikaitkan dgn aku...


    badut juga mampu menangis...

    Oklah....

    rupanya aku sedar, aku adalah manusia yg kurang menangis.... sangat kurang menangis sehinggakan aku tak pandai nk menangis... atau paling tepat, Aku Takut Nak Menangis...

    Kadang2 aku tgk, org lain senang jer menangis, perkara remeh pun boleh menyebabkan dorg keluarkan air mata... tgk penyingkiran Akademi Fantasia pun boleh menangis, baca novel pun boleh menangis, apatah lagi melihat kematian...

    Mgkin nilai-nilai emosi yg sedih lebih cepat menyerap dlm benak fikiran mereka, tp mmg berbeza dgn aku,...

    Satu cerita, dimana aku menangis setakat ini rasanya, lbh kurang pada pukul 6 ptg, 16 Jun 2009, time tu aku dpt berita drpd Kak Ning (kakak no.3) melalui telefon, katanya Ku (kami adik beradik memanggil ayah dgn panggilan "Ku") sudah tiada. Time tu Kak Ning menangis nangis bercakap dlm telefon, tp aku tetap mcm biasa, walaupun sudah berat rasa dlm hati, pilu.... Disusuli kakak no.4 dan abg telefon, topiknya tak lain adalah perkara yg sama, dgn berturut-turut aku mendengar tangisan dorg...

    Selang baper minit jer, baru lah ego dlm hati aku tewas, aku akhirnya menangis dibilik, tp tetap aku tak nak org tahu situasi aku menangis, dgn cara aku tutup pintu dgn segera. Mgkin Awe, housemate yg ada kat umah time tu, sedar aku menangis, sb air muka aku tak dpt nk tipu sesape, time aku mintak dia tolong hantar kan aku kat stesen bas..

    Balik kg....sampai dlm pukul 3-4 pagi, sekali lgi aku mendengar tangisan dorg, cam biasa dr adik beradik..... tp, sama, aku dh tak nangis.... Sampai ada satu masa, Rofli berkali-kali suruh aku cium arwah, aku tak cium, sb aku takut aku menangis... Lagipun aku anggap tengah menjaga perasaan arwah, tak elok menangis di dpn nya, kan...

    Ermm... aku juga pernah menangis, dlm satu ketika dimana aku seakan ditinggalkan oleh seseorg yg menjadi "inspirasi", dimana betapa kuatnya tamparan yg dtg pd masa itu, dlm satu masa saja seakan melenyapkan segalanya, dan time tu la aku hilang segala kekuatan dan motivasi diri.
    Ermmm, tapi itu semua citer lama, dan aku sudah lama tidak mahu ingatkan.

    Rupanya aku sedar, aku mmg boleh mengeluarkan airmata, tapi puncanya perlu lah merupakan tamparan yg begitu kuat sehingga luntur segala ego dlm diri, dan time tu barulah aku boleh merasai kadang2 nikmatnya pipi dibasahi oleh air mata.


    binatang juga boleh merasai keperitan dan kesedihan...

    Mgkin sebenarnya aku sedang menangis, cuma dgn tidak mengeluarkan airmata. Aku lebih memilih menangis dlm hati dr menzahirkan pd persekitaran, sehingga aku tak mahu org lain tahu, apakah aku menangis atau tidak, giler bukan.... Mgkin itu cara aku, untuk sudah bertahun-tahun lamanya.

    Ntah la, bila lagi yer aku menangis sebelum ni, ada kot... yg paling latest la kot, bila terbacakan entry terbaru dr radz, seorg blogger, kenalan dan pakcik yg juga byk membantu aku ketika mana aku berdepan dgn masalah... Tp entry nya bknlah menyebabkan aku menangis, cuma terasa sedikit genangan di mata, mgkin aku dpt menyelami perasaan penulis ketika itu, dan tak nafikan ada sedikit impak yg mmg berkaitan dgn perjalanan hidup aku sebelum nie...

    Apapun,
    Aku perlu menangis, semua org juga perlu menangis. Menangis adalah salah satu jalan keluar. Bila suatu masalah tidak ada jalan keluarnya lagi, biasanya orang akan menangis. Menangis seolah menjadi ruang kecil dr hati yang sedia untuk menumpahkan beban yang tersimpan dan yang menyesakkan dada.

    Pernah jugak aku cuba dptkan nasihat dr org perseorangan atau sesiapa, di Facebook dan jugak berbincang di forum2. Kalu di FB, slalunya aku akan berbincang dgn MZ (Mr. Zamzuri) yg slalu membantu berdiskusi topik2 ilmiah dan santapan rohaniah..


    thanks MZ byk membantu sehari-hari...

    Bila lagi masanya aku nk menangis, entahlah, ada ketikanya, dtg lah rasa tu, mgkin kadang2 wujudnya dlm bentuk zahir yg mana sekeliling boleh melihat, dan kadang2 wujud secara batin, yg aku saja merasainya. Bermuhasabah?? alunan instrument yg segar dr Mohram kdg2 menginsafkan.... Apapun, dgn mengingati Allah, hati akan menjadi tenang....

    ~: tunduk bermuhasabah diri :~


    |


  2. 0 kucing kering mengiau:

    Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts

mytafastudio. Powered by Blogger.