Rss Feed
  1. Tunggu.

    Monday, December 5, 2011

    Dia yang ku tunggu,
    Sekian waktu lamanya,
    Walaupun aku tahu,
    Bekalanku hanya lah sepi,
    Keinginanku hanyalah mimpi,
    Semangatku sahaja yang meninggi.

    Dia yang ku tunggu,
    Dulunya jiwaku masih tinggi,
    Berharap pintunya adalah sepertiku,
    Untukku,
    Walaupun sudah juga aku tahu,
    Dia lebih memilih yang lain,
    Diketika hatinya riang, jiwaku pula mati,
    Tapi aku sedar dimana aku berdiri,
    Dengan semangat setia menunggu.

    Dia yang ku tunggu,
    Ketikanya dia sangat hampir denganku,
    Di daerahku,
    Di tempatku,
    Di kawasanku,
    Walaupun aku sedia tahu,
    Keriangannya bukanlah menyambutku,
    Kehidupannya adalah kehidupannya,
    Yang aku sedia tahu,
    Aku bukanlah yang dia mahu,
    Untuk keriangan itu dikongsi,
    Pada waktu itu.

    Dia yang ku tunggu,
    Beberapa kali aku terasa dijauhi,
    Dibiarkan sepi,
    Terulang kali termenung dan menanti,
    Indahnya kalau luangan itu dikongsi,
    Tapi bukan kudratku untuk memaksa,
    Bukan takdirku untuk meminta,
    Apa lagi kehendakku untuk menuntutnya,
    Aku di daerahku, yang mungkin jauh baginya.

    Dia yang ku tunggu,
    Berkali juga ku amati,
    Beribu kali ku ketahui,
    Dia sudah ada jalan pilihannya sendiri,
    Insan yang lebih gah dan beerti,
    Yang hebatnya sungguh menjauhi,
    Dengan diriku jika dibandingi.

    Dia yang ku tunggu,
    Aku sedar dimananya kita,
    Berdiri hanyalah cinta,
    Berhati hanyalah kaca,
    Yang senang retak bersisa,
    Yang mudah terguris luka,
    Jika datangnya ujian melanda.

    Dia yang ku tunggu,
    Aku cuba mengundur langkah,
    Memperlahankan waktu yang terasa bagiku,
    Amat panjang untukmu,
    Jika menantiku semegah dia,
    Jika menungguku seindah dia,
    Jika melihatku berbanding dia.
    Walaupun berat langkahannya,
    Walaupun sunyi bayangnya,
    Indahnya bahagiamu,
    Indah juga dimataku.

    Dia yang ku tunggu,
    Prinsipnya aku simpan,
    Pesanannya aku pegang,
    Kerana aku masih segar,
    Memahaminya dengan bersifat motivasi,
    Dengan cara dan santun sendiri,
    Keramat katamu yang berbunyi,
    "kalau ada, ada lah..." ini.

    Aku masih menanti,
    Dirinya yang sememangnya aku tunggu,
    Selama ini...
    |


  2. 0 kucing kering mengiau:

    Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts

mytafastudio. Powered by Blogger.